By Galih at 13.30 , have 0 komentar
Ads by google:
Ads by google:
Contoh Bioteknologi Konvensional - Sebelum membahas tentang contoh bioteknologi konvensional atau tradisional mari kita bahas dulu tentang pengertian bioteknologi konvensional. Bioteknologi tradisional atau konvensional adalah bioteknologi yang memanfaatkan mikroorganisme untuk memproduksi atau menghasilkan makanan atau bahan makanan.

Contoh makanan atau bahan makanan bioteknologi konvensional seperti alkohol, ragi, asam asetat, gula, atau bahan makanan, seperti tempe, tape, oncom, dan kecap yang pembuatannya melalui fermentasi. Dari bahan makanan atau makanan ini membutuhkan beberapa bakteri seperti di bawah ini.

Untuk mengetahui lebih jelas apa itu Bioteknologi Konvensional baca disini : Pengertian Bioteknologi Konvensional

Contoh bioteknologi konvensional


1. Bir
Sobat pasti tidak menyangka jika pembuatan Bir ini dari bahan mentah biji sereal ( semisal gandum ) dengan agen hayati khamir dari jenis Aspergillus oryzae dengan cara fermentasi.
Contoh Bioteknologi Konvensional

2. Keju
Makanan yang satu ini berasal dari bahan dasar  susu murni dengan cara pembuatan memisahkan zat-zat padat dalam susu dengan proses susu dikentalkan. Proses ini dibantu dengan bakteri asam laktat ( dari genus : Streptococcus dan Lactobacillus) yang memfermentasikan laktosa menjadi zat asam laktat. Terkadang pembuatan keju juga menggunakan jamur Penicillium requefort dan Penicillium camembert.

3. Roti
Komposisi roti adalah dari bahan dasar utama tepung terigu dengan tambahan air dan di fermentasi-kan dengan ragi atau bakteri khamir dari jenis Saccharomyces cerevisiae. Tapi tidak semua roti menggunakan ragi.
4. Yoghurt
Pembuatan Yoghurt menggunakan bahan dasar yang sama dengan pembuatan keju yaitu susu. Namun dalam pembuatan Yoghurt ini bedanya menggunakan susu segar dengan memberi bakteri asam laktat dari jenis  Streptococcus thermophylus dan Lactobacillus bulgaricus.

5. Antibiotik pinisilin
Antibiotik ini terbentuk dengan memanfaatkan kemampuan jamur Penicillium crysogenum dan jamur Penicillium notatum untuk mensintesis antibiotik ( ditemukan oleh Alexander Fleming, 1926 ).
Contoh Bioteknologi Konvensional

6. Tempe
Sobat pasti sudah tahu apa itu tempe. Tempe ini terbuat dari bahan dasar kedelai yang di masak dengan cara direbus dan menggunakan bantuan jenis jamur Rhizopus stoloniferus atau ragi tempe.

7. Mentega
Bentuk dari mentega ini hampir sama dengan margarine, bedanya mentega terbuat dari bahan hewani, sedangkan margarine dari bahan nabati. Mentega terbuat dari bahan dasar susu segar yang di beri campuran bakteri dari jenis Leuconostoc cremoris Streptococcus lactis.

8. Sauerkraut
Makanan yang berasal dari jerman ini terbuat dari bahan dasar sayuran seperti kubis yang di campur dengan bakteri asam laktat sejenis seperti Leuconostoc.
Contoh Bioteknologi Konvensional

9. Nata de coco
Makanan yang bertekstur kenyal dan terlihat seperti jelly ini dibuat dengan bahan dasar air kelapa yang di beri bakteri Acetobacter xyllinum.

10. Kecap
Penyedap rasa atau bumbu dapur yang memiliki rasa manis maupun asin ini dibuat dengan bahan dasar kedelai hitam dan ada juga yang berbahan dasar air kelapa. Pembuatan kecap ini menggunakan bantuan jamur Aspergillus wentii.
11 Contoh Bioteknologi Konvensional

11. Tape
Makanan tradisional yang satu ini pembuatannya menggunakan bahan dasar ketela atau singkong dan sereal seperti beras ketan, campuran yang dipakai adalah ragi atau  Saccharomyces cerevisiae.

Itulah 11 contoh Bioteknologi Konvensional yang mungkin dari beberapa contoh diatas sobat pernah mengkonsumsinya. Bandingkan juga dengan contoh Bioteknologi Modern disini : Contoh Bioteknologi Modern

Semoga info dari saya bermanfaat, terimakasih atas kunjungan-nya. jangan lupa klik share ya, sebarkan artikel ini ke semua temanmu.
Ads By Google :
Bermanfaat kan? Yuk Share ke :
Facebook Tweet

0 komentar:

Poskan Komentar